Hot News
  • Make Up

Sarat Doa, Ini Makna Riasan Paes Pengantin Jawa Solo

Sarat Doa, Ini Makna Riasan Paes Pengantin Jawa SoloInstagram.com/ririnekawati

Pengantin perempuan yang menikah dengan adat Jawa, pastinya nggak akan melupakan riasan paes pada wajah dan kepalanya, seperti Kahiyang Ayu yang menikah pada tanggal 8 November lalu. Pada wajahnya, ia menggunakan riasan paes pengantin jawa solo basahan, menyesuaikan dengan adat pernikahannya juga.

Paes adalah riasan berupa lekukan-lekukan di dahi wanita yang biasanya berwarna hitam, namun pada pengantin adat solo basahan berwarna hijau. Ini terbuat dari pidih, yang merupakan campuran malam (sejenis lilin) yang bersifat nggak kering namun juga nggak meleleh. Paes dan hiasan lainnya memiliki makna berupa doa dan tuntunan untuk sang perempuan, loh. Kalau pada pengantin Solo seperti Kahiyang, apa saja makna yang terkandung, ya?

1. Gajahan

 

Lekukan paling besar yang berada di tengah dahi disebut gajahan yang  bermakna harapan kalau seorang perempuan akan dihormati dan ditinggikan derajatnya.

2. Pengapit

 

Lekukan yang lebih runcing, yang berada di sisi gajahan disebut pengapit. Ini diibaratkan sebagai pengendali gajahan agar dapat berjalan lurus ke depan sehingga nggak ada rintangan berat dalam menjalani kehidupan pernikahan.

3. Penitis

 

Di samping pengapit ada lekukan lebih kecil yang disebut penitis. Ini melambangkan kalau segala sesuatu harus memiliki tujuan dan efektif, seperti dalam membuat anggaran rumah tangga.

4. Godheg

 

Lekukan yang menyerupai cambang ini disebut godheg. Ini melambangkan harapan agar kedua mempelai dapat bertindak secara bijaksana dan selalu introspeksi diri.

5. Cithak

 

Selain riasan paes, pada tengah-tengah dahi pengantin perempuan juga akan dihias dengan Cithak. Seperti perempuan India, ya? Hiasan berbentuk belah ketupat ini menjadi simbol kalau permepuan harus fokus dan setia.

6. Alis menjangan

 

Bentuk alis pengantin Jawa dibuat bercabang dan disebut alis menjangan. Bentuknya terinspirasi dari tanduk rusa, dan maknanya pun berasal dari hewan itu. Perempuan harus memiliki tiga karakter yang dimiliki rusa, yaitu cerdik, cerdas, dan anggun.

7. Sanggul bokor mengkurep

 

Pada riasan rambut Kahiyang Ayu, ia memakai sanggul bentuk bokor mengkurep dengan ditutup rajutan melati. Sanggulnya ini bermakna harapan agar perempuan bisa mandiri dan bersyukur atas anugerah Sang Pencipta.

8. Cundhuk Mentul

 

Ini adalah hiasan yang digunakan di atas kepala pengantin wanita. Ini melambangkan harapan agar kehidupan pernikahan selalu disinari oleh matahari. Jumlah yang dipasangan bisa berapa saja selama dalam angka ganjil. Kalau Kahiyang, ia memasang 9 cundhuk mentul, yang berarti melambangkan wali songo.

Menarik bukan, Bela? Di balik riasan yang begitu indah, paes pengantin jawa dengan hiasan di kepala dan wajahnya memiliki makna harapan yang baik untuk pengantinnya. Menariknya meski terkenal sebagai riasan pengantin Jawa, paes memiliki bentuk dan hiasan yang berbeda dari masing-masing daerah.

BACA JUGA: 8 Inspirasi Makeup Pengantin Adat Jawa ala Artis

line

Related Articles

Comments

See More Articles